Abdul Madjid Dudin : Tokoh HAMAS yang Akan Sentiasa Di Kenang

Satu demi satu pergi. Satu demi satu menghadap Rabbnya. Mereka pergi sebagai seorang mujahid, yang menemukan syahidnya. Dari Tebing Barat, seperti yang telah diberitakan oleh media Palestinian Information Center (PIC), bahawa seorang tokoh Hamas di Tebing Barat, yang menjadi pemimpin Brigade Izzudin al-Qassam, Abdul Madjid Dudin, syahid, akibat serangan pasukan pendudukan Israel (IOF), di desa kecil Skak, al-Khalil (Hebron) pada minggu lepas.

Abdul Madjid Dudin, seorang tokoh, sayap ketenteraan Hamas, Brigade Izzudin al-Qassam, di Tebing Barat, yang menjadi target buruan pasukan penduduk Israel (IOF), yang melakukan kerjasama dengan pasukan Keamanan Palestin (PA) yang dipimpin okeh FATAH. Menurut saksi kejadian, pasukan pendudukan Israel (IOF), yang menggunakan 16 kenderaan ketenteraan, menyerang kota kecil Skak, berhampiran Dura, 30 kilometer sebelah barat al-Khalil, dan membunuh Abdul Madjid Dudin.

Pemerintah Israel, menyatakan bahawa Dudin, menjadi tokoh dan pemikir dari sejumlah operasi ketenteraan yang berlangsung di wilayah Israel. Pihak Israel terus melancarkan usaha pembersihan, mereka bekerjasama dengan Pihak Keselamatan Palestin pimpinan FATAH, agar wilayah Tebing Barat, bersih dari kekuatan Hamas, dan ancaman yang datang dari Hamas. Keduanya, Israel dan Pihak Keselamatan Palestin pimpinan FATAH mempunyai kepentingan untuk menghancurkan seluruh kemampuan ketenteraan Hamas.

Sesungguhnya langkah-langkah penghancuran terhadap seluruh sayap ketenteraan Hamas, iaitu Brigade Izzudin al-Qassam telah dirancang secara matang antara pihak Israel, Pihak Keselamatan Palestin pimpinan FATAH, dan Amerika Syarikat, yang menginginkan agar semua kekuatan ketenteraan yang ada di Tebing Barat itu, dimusnahkan secara total, sehingga tidak ada lagi ancaman terhadap Israel. Seperti dikemukakan oleh Presiden Barack Obama, ketika menerima kunjungan Perdana Menteri Israel, Benyamin Netanyahu, di Rumah Putih, secara tegas, memberikan jaminan kepada Israel, dan itu bersifat mutlak.

Abdul Madjid Dudin, merupakan pimpinan Brigade Izzudin al-Qassam di Tebing Barat, sebelumnya pernah dipenjara oleh Israel di penjara Jericho selama 4 tahun. Dan, dibebaskan kembali sesudah berlangsung Intifadah yang kedua, tahun 1998. Meskipun, kehilangan tokohnya, para pejuang Hamas di Tebing Barat, bersumpah akan membalas kejahatan Israel dengan tindakan yang setimpal.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts