Komplot Saat Akhir Antara Condoleeza dan Livni

condi-livniTidak ramai yang memperhatikan apa yang diusahakan oleh Menteri Luar Negara AS Condoleeza Rice dengan Menteri Luar Negara Israel Tzipi Livni, di minit-minit terakhir, sebelum meninggalkan Jabatan Luar Negara AS. Orang nombor dua di AS itu, ‘dipaksa’ oleh Menteri Luar Negara Israel Tzipi Livni untuk menandatangani sebuah perjanjian, yang menyatakan bahawa antara AS dengan Israel, yang secara jelas melakukan kerjasama dibidang ketenteraan dan perisikan, untuk menghentikan penyeludupan senjata ke Gaza melalui Mesir. Penyeludupan senjata ini menjadi perhatian utama regim Zionis-Israel, pasca serangan agresif ketenteraan mereka di Gaza.

Zionis-Israel menjadi sedar, ketika pasukan tenteranya yang sudah melakukan pengeboman udara secara besar-besaran dengan pesawat tempur F16 dan helikopter Apache, selama sepuluh hari, tidak mampu menakluki pejuang Hamas. Bahkan, ketika pasukan Israel melakukan serangan darat, yang diperkuatkan dengan tank Merkava, dan di dahului serangan udara, tidak menggoyahkan para pejuang Hamas, dan para pejuang itu dapat melakukan serangan balas yang hebat. Perang darat yang berlangsung itu, menjadi ‘taruhan’ yang mahal, ketika Israel, sehingga tiga minggu, tidak juga dapat menguasai dan menakluki Hamas. Maka, kesimpulan yang diambil oleh pihak keamanan Israel, terutama Jabatan Perisikan Dalam Israel (Shin Bet), serta Perisikan IDF (Israel Defend Forces), juga Mossad, kekuatan persenjataan yang dimiliki Hamas, cukup besar.

Maka, ketika perang sedang berkecamuk, Menteri Luar Negara Israel, yang merangkap Ketua Parti Kadima, pecahan dari Parti Likud, melakukan rombongan mengejut ke Washington, dan melakukan pertemuan dengan beberapa orang penting di pejabat AS, terutama dengan Timbalan Menteri Luar Negara AS, Aharon Abramovic (Yahudi), yang secara jelas, Menteri Luar Negara Israel, Tzipi Livni, menyampaikan agar sebelum Condoleeza Rice, meninggalkan Jabatan Luar Negara AS, ditandangani perjanjian antara Israel dengan AS, yang isinya untuk membuat kerjasama membanteras penyeludupan senjata dari Mesir ke Gaza, melalui persempadanan Rafah.

condi-livni2Pertemuan antara Aharon Abramovic dengan Tzipi Livni itu, disepakati sebuah nota, yang akhirnya menjadi sebuah perjanjian yang ditandatangani oleh Condoleeza Rice, yang mewakili pemerintah AS dengan Tzipi Livni yang mewakili pemerintah Israel, yang bertujuan menghentikan segala bentuk penyeludupan senjata ke Gaza.

Dalam pertemuan 3 penjuru ,Perdana Menteri Olmert, Menteri Luar Negara Tzipi Livni, dan Menteri Pertahanan, Ehud Barak, ketika membahas perang, membicarakan hal yang serius mengenai faktor penyeludupan senjata dari Mesir ke Gaza. Pemerintah Israel dalam pertemuan tiga penjuru itu, memutuskan untuk mengutus Timbalan Menteri Pertahanan Israel, Amos Gilad, melakukan pertemuan dengan para pejabat di keamanan, termasuk Ketua Perisik Mesir, Omar Sulaiman, berbincang bagaimanakah caranya menghentikan secara menyeluruh, penyeludupan senjata dari Mesir ke Gaza. Nampaknya, usaha pemerintah Israel, yang tanpa henti itu, disaat berkecamuknya perang, mencapai puncaknya dengan persetujuan diantara Israel, AS, dan Mesir, yang bersepakat melakukan kerjasama keamanan, terutama dibidang perisikan, yang tujuannya menghentikan penyeludupan senjata ke Gaza.

Maka, saat-saat bekecamuknya perang yang dahsyat, justru Mesir, melakukan kerjasama dengan Jabatan Nasional Keamanan Israel, AS, dan Kesatuan Eropah, melakukan penutupan persempadanan di Rafah, agar tidak masuk senjata ke Gaza. Seperti dikatakan oleh Tzipi Livni, masa depan perjanjian dan gencatan di Gaza, sangat tergantung, apakah efektif atau tidak pemberhentian senjata melalui Mesir ke Gaza. Sekarang ini, seluruh wilayah yang bersempadanan dengan Gaza, darat dan laut, dalam pengawasan negara-negara yang menandatangani perjanjian, Israel, AS, Mesir dan Kesatuan Eropah, yang akan memantau setiap usaha penyeludupan senjata.

Beberapa hari ini, Menteri Luar Negara Israel Tzipi Livni melakukan kunjungan ke Eropah dan bertemu dengan beberapa orang penting di Kesatuan Eropah, yang tujuannya adalah menekan para pemimpin Kesatuan Eropah agar ikut menandatangani perjanjian dengan Israel, tentang langkah-langkah pemberhentian penyeludupan senjata ke Gaza. Tzipi Livni bertemu dengan wakil dari Kesatuan Eropah, Karel Sdchwanrzenberg, Menteri Luar Negara Czech, dan berdiskusi secara panjang lebar, yang akhirnya menyetujui tentang sekatan senjata Hamas. Pertemuan itu berlanjutan dengan Menteri Luar Negara Perancis, Bernard Kouchner, yang mewakili 27 negara Kesatuan Eropah, dan nampaknya mencapai kesepakatan bersama untuk menghentikan penyeludupan senjata ke Gaza. Pertemuan itu, disudahi dengan pertemuan dengan Menteri Luar Negara Britain, David Mliband, yang mendukung langkah-langkah penghentian penyeludupan senjata ke Gaza.

Menteri Luar Negara Israel Tzipi Livni, di minit-minit terakhir sebelum Condoleeza Rice meninggalkan Jabatan Luar Negara AS, berhasil ‘dipaksa’ menandatangani perjanjian dengan Israel, bagi menghentikan penyeludupan senjata bagi Hamas. Nampaknya, Zionis-Israel masih belum puas dengan sekatan ekonomi dan persempadanan, bahkan melakukan agresif ketenteraan, justru sekarang ini menginginkan agar AS, Kesatuan Eropah dan Mesir menghentikan penyeludupan senjata ke Gaza. Inilah tindakan yang sangat luar biasa Zionis-Israel yang ingin menghancurkan perjuangan rakyat Palestina.

Tapi, Zionis-Isael selalu gagal, dan perjuangan di tanah Palestin tetap tumbuh dan semakin kuat. Tuntutan kemerdekaan yang terbebas dari penjajahan Israel terus hidup, bahkan rakyat Palestin, tidak lagi takut dengan penjajah Israel.(m/jp)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts