Dengan hikmah yang hanya diketahui oleh-Nya, Allah SWT memlilih sebahagian tempat menjadi lebih mulia berbanding tempat lain. Allah SWT juga memilih suatu waktu lebih mulia berdaning dengan waktu lainnya. Seperti Rasulullah SAW sebagai manusia terbaik, Ramadan dan Lailatul Qadr lebih baik dari yang lainnya, Makkah, Madinah juga Baitulmaqdis dijadikan lebih mulia berbanding tempat dan waktu yang lain.

Baitulmaqdis dan Palestin secara khusus, dan negeri Sham secara umum, dikaitkan dengan risalah wahyu dengan kaitan yang sangat erat, baik di era awal sejarah umat manusia, mahupun pertengahan hingga terakhir. Sehingga bumi ini dikenal dengan pemangku risalah dan tempat turunnya wahyu dan tempat tinggal para nabi dan tempat hijrah mereka.

Baitulmaqdis memiliki kedudukan agung dalam kehidupan para nabi dan rasul. Ia menjadi kiblat pertama mereka, menara dakwah kepada tauhid. Para nabi kalau tidak dilahirkan di sana, atau pernah singgah atau meninggal dunia dan dimakam di sana, atau solat di sana atau mendekatkan diri kepada Allah, atau berhijrah ke sana atau hidup di sana.

Baitulmaqdis menjadi sasaran para penakluk dan tempat berjaga para mujahidin melawan musuh-musuh Allah. Ia menjadi tempat kelompok manusia yang ditolong Allah yang berjuang demi kebenaran, memenangkan atas musuh-musuh mereka. Nabi Muhammad SAW memberikan khabar gembira mereka akan berjaya membuka kota ini kembali. Di sana kelompok yang ditolong itu melawan kebathilan dan membunuh Dajjal.
Baitulmaqdis adalah tanah mahsyar dan manshar, tempat dihimpunkannya semua makhluk setelah dibangkitkan dari kubur. Di Sham adalah pusat negeri umat mukmin.

Negeri Palestin diberkati kerana di awal sejarah ada masjid Al-Aqsa sebagai tempat kedua yang dibangun di muka bumi untuk ibadah kepada Allah setelah Masjidil Haram.

Dari Abu Dzar RA, dia berkata, “Wahai Rasulullah, apa masjid yang pertama dibangun di muka bumi? Baginda berkata, “Masjidil Haram.” Kemudian apa? Baginda bersabda, “Masjid Al-Aqsha.” Berapa jarak pembangunan antara keduanya? “40 tahun, di manapun kamu mendapatkan waktu solat di sana maka solatlah, kerana ada keutamaan di dalamnya.”

Al-Hafil Ibnu Hajar merajihkan bahawa pembangunan Masjid Al-Aqsa di Baitulmaqdis dilakukan pada masa Nabi Adam dan di masanya pula, dibangun Masjidil Haram di Makkah. Hadis di atas tidak memberikan dalil bahawa Ibrahim dan Sulaiman yang membangun kedua masjid tersebut dari awal. Namun Ibrahim dan Sulaiman memperbaharuinya di mana asasnya sudah dibangun oleh selain mereka berdua.

Inilah awal mula dari bumi suci tersebut. Ini memberikan petunjuk dan isyarat akan peristiwa dan kejadian besar yang akan terjadi di sana. Tempat suci ini menjadi paksi konflik antara kebenaran dan kebathilan sejak Allah menciptakannya sampai mewariskan bumi.

Sejarah tidak mengenal sebuah tempat yang terkait secara waktu dengan risalah langit seperti halnya di Baitulmaqdis. Ia memiliki kaitan besar dengan kehidupan Nabi Muhammad SAW sebagai penutup para nabi dan rasul. Di masanya, Nabi SAW mengkhabarkan bahawa kota Baitulmqdis akan ditakluk. Seperti diceritakan oleh hadis Auf bin Malik Al-Asyaja’i, dia berkata, “Saya datang kepada Nabi SAW di perang Tabuk. Baginda berada di kubah dari kulit. Kemudian Baginda bersabda, “Ada enam hal akan terjadi sebelum hari kiamat terjadi; kematianku, kemudian dibukanya Baitulmaqdis.”

Bahkan Nabi SAW sendiri ikut berperang dalam peperangan Tabuk melawan Romawi dan menyiapkan sendiri pasukan pimpinan Usamah bin Zaid di perang Mu’tah dan misi dilanjutkan sampai kota itu ditaklukkan di masa khalifah Umar bin Khattab. Dengan izin Allah, dalam waktu dekat kota Baitulmaqdis akan kembali ke pangkuan umat Islam.

[Tulisan asal oleh Jawwad Mahmoud Mustafa di infopalestina.com]

SHARE