Pelajar Terbaik Gaza Belajar Di bawah Cahaya Lampu Minyak

“Saya hanya belajar di bawah cahaya pelita dan cahaya telefon bimbit”

Asma Amin Tubasi dari Rafah, pelajar cemerlang  kelas Tawjihi  menceritakan bahawa ayahnya ada menyuruhnya berhenti belajar dengan menggunakan lampu minyak kerana telah kerap berlaku siri kemalangan di Jaluran Gaza terhadap  anak-anak Gaza sehingga menyebabkan kecederaan  dan rumah terbakar kerana bahan api yang digunakan adalah tidak selamat kerana diseludup dari Mesir.

“Dia akan belajar selama  18 jam sehari, dan dia telah membuat saya sangat bangga hari ini, memperoleh  99.4%  pada subjek  sastera Tawjihi, nilai tertinggi di seluruh Gaza,” demikian cerita ayahnya kepada wartawan Maan News di rumahnya.


Dari bulan September hingga Mac, keluarga Asma terpaksa bergelap antara 2-8 jam setiap hari, tetapi pada  Januari, saat Pihak Berkuasa  Palestin mengambil alih pengurusan bahan bakar ke Gaza dari Kesatuan Eropah, akibat kekurangan dana telah menyebabkan mereka terpaksa bergelap dari 8 – 12 jam sehari.

“Pemotongan bekalan  kuasa ini telah  memburukkan keadaan hidup yang sudahlah  sulit di Gaza dan mengganggu hampir semua aspek kehidupan seharian,  termasuk kerja rumah, perkhidmatan kesihatan, pendidikan dan air serta perkhidmatan sanitasi,” laporan PBB khusus pada krisis elektrik  di Gaza seperti yang  dilaporkan pada bulan Mei.

“Saya hanya berharap situasi ini akan berakhir dengan lebih baik,” kata Asma, menjelaskan bahawa ketika lampu minyak tidak lagi dapat digunakan, dia akan menggunakan lampu pada telefon.

Ayahnya, yang bekerja untuk Kementerian Wakaf  di Gaza, mengatakan dia bimbang tindakan Asma akan merosakkan matanya kerana membaca pada kadar pencahayaan  rendah, semenjak pemotongan bekalan elektrik dan kekurangan bekalan bahan bakar,  menyebabkan Gaza bergelap setiap hari selepas jam 10.00mlm.

Prestasi belajar Asma  adalah sangat mengejutkan dan membahagiakan warga Gaza memandangkan  masalah berkaitan sistem pendidikan di Gaza saat kritikal. Statistik daripada PBB menunjukkan bahawa kehadiran dan prestasi di sekolah umum telah menurun  akibat dari infrastruktur pendidikan yang terhad, bilangan kelas yang terhad dan pelajar terlalu ramai dalam sesebuah kelas, ditambah lagi dengan gangguan dari operasi tentera Israel setiap hari.

Pada semester pertama tahun 2007-2008 sekolah, hanya 20% dari 16,000 pelajar kelas enam di Gaza lulus ujian standard  Matematik, Sains, Bahasa Inggeris dan Arab, menurut satu kajian yang dilakukan oleh Kementerian Pendidikan di Gaza.

Ketika Asma melihat keputusan ujian yang dia telah lalui, “saya teriak, saya menangis, saya tertawa, saya seperti tidak percaya apa yang telah saya lakukan,” jelasnya.

Dia seorang gadis yang berdedikasi, dia membaca pada setiap masa saat situasi yang dihadapinya adalah sangat sulit, “jelas ayahnya. Tambah ayahnya lagi Asma percaya dia begitu tekad untuk berjaya kerana dia ingin” masa depan yang lebih baik untuk dirinya sendiri, dan masa depan yang lebih baik untuk Gaza. “ (mnn)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts