TULKAREM, 16 Okt 2017 — Selepas 16 tahun terpisah, komandan Briged al-Qassam Abbas Sayyid akhirnya dapat berjumpa kembali dengan isterinya, Ummu Abdullah.

Bagaimanapun, pertemuan yang penuh hiba dan kerinduan itu hanya berlangsung selama tiga minit.

“Pertemuan kami hanya berlangsung selama tiga minit. Akhirnya, saya dapat berjumpa dengan belahan jiwa saya. Kami terdiam dan menitiskan air mata membayar kerinduan berpisah selama 16 tahun,” kata Ummu Abdullah.

“Perasaan saya bercampur aduk. Saya seperti sedang bermimpi dan belum terbangun dari mimpi. Kini saya hanya dapat memegang tiga keping gambar yang berjaya saya abadikan,” sambung beliau.

Ummu Abdullah menjelaskan lagi, para isteri tawanan yang dikenakan hukuman penjara seumur hidup diizinkan untuk bergambar dengan suami mereka. “Nikmat pertemuan ini tidak dapat dirasakan manisnya kecuali oleh mereka yang pernah kehilangannya.”

Abbas Sayyid ditangkap pada 8 Mei 2002 setelah dibuang daerah selama delapan bulan.

Setelah melalui proses soal siasat penuh penyiksaan selama lima bulan, mahkamah Zionis menjatuhkan hukuman 35 kali penjara seumur hidup, ditambah lagi 100 tahun, atas tuduhan perancang operasi mengebom Hotel Natanya’s Park yang mengorbankan 32 askar penjajah dan mencederakan 150 yang lain.

Beliau juga dituduh terlibat dalam operasi “Hasharoon” yang mengorbankan lima askar Zionis dan mencederakan beberapa yang lain.

(Sahabat Al-Aqsha)

SHARE