Ringkasan

Gilad Amos: Hamas Musuh Negara Mesir

gilad-amosTabir yang menutupi telah terbuka. Teka-teki umat Islam di seluruh dunia terhadap Mesir sudah terjawab. Mengapa Mesir seolah-olah mendokong Zionis-Israel sepanjang operasi 22 hari membantai rakyat Gaza dengan menutup rapat pintu masuk Rafah sehingga ke hari ini?  Ternyata pemerintah Mesir telah menetapkan Hamas sebagai musuh negara Mesir.

Penasihat Keamanan dan Politik Israel, Mayor General Gilad Amos, yang sering melakukan kunjungan ke Kaherah dari Tel Aviv, berterima kasih dan menghormati sikap Mesir yang telah menjadikan Hamas sebagai musuh dan ancaman keamanan bagi negara Mesir. Akhbar Haaretz, memetik kenyataan Gilad, selepas beliau bertemu dengan Ketua Perisikan Mesir, Omar Sulaiman, Gilad dipetik berkata bahawa Omar telah menyatakan secara jelas akan keinginannya untuk menjalin kerjasama yang lebih erat dengan Israel, khususnya dalam usaha menghentikan kemasukan senjata ke Gaza. Gilad dan Omar Sulaiman telah berbincang selama beberapa jam mengenai langkah-langkah yang akan diambil kedua belah pihak, supaya tidak ada lagi senjata yang dapat masuk ke Gaza.

Tampaknya, Israel masih merasa khuatir, karena masih belum berupaya menewaskan gerakan Hamas, meskipun setelah dilakukan embargo hampir satu tahun, tapi Hamas masih tetap wujud, bahkan mampu menghadapi serangan tentera Israel selama 22 hari. Serangan udara besar-besaran, dan dibantu dengan serangan dari kapal-kapal perang di Teluk Gaza, serta ditambah pula dengan serangan darat yang menggunakan kereta kebal-kereta kebal Merkava, tidak juga dapat melumpuhkan Hamas dan membuatkan gerakan itu tunduk kepada Zionis-Israel. Inilah yang menjadi perdebatan dikalangan pimpinan tertinggi tentera Israel. Maka tidaklah sesuatu yang menghairankan di saat perang sedang berkecamuk di Gaza, Menteri Luar Israel, Tzipi Livni terpaksa bergegas ke Washington untuk menandatangani perjanjian dengan Setiausaha Negara Amerika, Condoleeza Rice,  yang memaksa Amerika Syarikat melakukan sesuatu untuk menghentikan kemasukan senjata dari perbatasan Mesir.

Gilad Amos sangat berterima kasih kepada Mesir. Ini adalah satu penghargaan yang sangat besar, karena sepanjang perang berlangsung, Mesir telah menutup rapat perbatasannya. Utusan pemerintah Mesir itu juga tidak lupa menyatakan penghargaan balasnya dengan berjanji tidak akan memberikan sebarang bantuan kepada Hamas, dan akan tetap menutup perbatasannya. “Mesir tidak akan membuka pintu Rafah”, ujar Gilad. Sementara itu, di Kaherah, tidak ada sebarang penafian dibuat oleh pihak Mesir atas pernyataan Gilad Amos, yang disiarkan oleh Akhbar Israel, Haaretz, pada hari Rabu yang lalu.

Sementara itu, delegasi anggota parlimen dari Switzerland yang melakukan kunjungan ke Gaza, sangat terkejut melihat betapa dahsyatnya kehancuran di wilayah itu. Anggota perlimen Switzerland, sangat terkejut melihat keadaan sebenar di Gaza. “Israel telah membunuh banyak orang, menghancurkan batu, pokok dan memusnahkan apa saja yang ada di Gaza”, ujar salah seorang anggota delegasi. Delegasi parlimen yang disertai empat orang itu melakukan tinjauan ke seluruh wilayah di Gaza, melihat serta mencatat semua yang ada di Gaza, dalam rangka menyediakan laporan kepada Konvensyen Geneva. Anggota parlimen itu juga meminta agar pemerintah Switzerland menghentikan sebarang kerjasama ketenteraan dengan Israel.

Salah seorang anggota parlimen Switzerland, Carlo Samaroga, menegaskan akan menangkap dan menahan semua pegawai Israel yang terlibat dalam perang di Gaza jika mereka melakukan kunjungan ke Switzerland. Sekiranya kerajaan Switzerland benar-benar melakukan demikian, ia akan menjadi satu ‘precedent’ yang baru, yang belum pernah dilakukan oleh mana-mana negara sebelum ini. Setidak-tidaknya tokoh yang terlibat langsung dalam kejahatan perang di Gaza, yaitu Perdana Menteri, Ehud Olmert, Menteri Luar, Tzipi Livni, dan Menhan Ehud Barak perlu dihadapkan ke muka pengadilan.

Salah seorang anggota parlimen Switzerland, Josep Zisyadis, menyatakan, “Ini bukan perang antara tentera dengan tentera, tetapi ini adalah merupakan perang antara tentera yang lengkap bersenjata melawan rakyat awam yang tidak bersenjata di Gaza. Ini adalah kejahatan yang tidak dapat diterima, dan masyarakat antarabangsa harus menghukum mereka yang telah melakukan kejahatan.”  Anggota parlimen itu juga meminta rakyat Gaza terus berjuang menolak penjajah, dan melakukan perjuangan membebaskan tanah air mereka, dan hal itu seperti yang dialami mereka yang mebebaskan negara Switzerland daripada cengkaman Jerman.

Perang yang berlangsung terus menerus oleh Israel, tidak lain adalah bertujuan untuk memperluaskan wilayah jajahannya, dan mengusir rakyat Palestin dari tanah mereka. Menurut satu laporan yang dikeluarkan kerajaan Palestin, sejak 2008, bilangan penempatan haram Yahudi di Tebing Barat telah meningkat sebanyak 60%. Penutupan penempatan haram di Gaza sebelum ini telah dipindahkan ke Tebing Barat. Jadi jumlah penduduk Yahudi di wilayah itu semakin bertambah. Sepanjang tahun 2008, pemerintah Israel telah membangunkan sebanyak 1257 binaan, termasuk 748 buah binaan rumah kekal, dan 509 buah berbentuk ‘caravan’. Inilah strategi politik militan rejim Zionis-Israel, yang terus menerus memperluas daerah jajahannya.

Berkenaan kehadiran kapal frigat Perancis yang sedang mengawasi  Laut Mediterranean dalam rangka menghentikan kemasukan senjata ke Gaza, yang merupakan sebahagian daripada komitmen Presiden Perancis, Sarkozy kepada Tzipni Livni, Kelompok Front Perjuangan Palestin (PFLP) meminta agar Perancis dan anggota NATO yang lain agar tidak menyertai usaha ‘blocade’ ke atas Gaza, yang menghalang kemasukan bantuan kemanusiaan ke Gaza.  PFLP juga menyeru agar Prancis segera menarik kapal frigatnya keluar dari Laut Mediterranean. [eramuslim/adaptasi: HaluanPalestin].

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

Related Posts