Ringkasan

Jangan terbuai dengan sandiwara Hillary

Kita tidak perlu menunggu sampai empat tahun lagi untuk membuktikan bahawa Hillary Clinton hanyalah satu ‘copy paste’ dari Condoleeza Rice. Tidak akan ada perubahan apapun yang dilakukan oleh Setiausaha Negara Amerika itu. Hillary adalah sama seperti Condoleeza. Kedua-dua mereka mempunyai pandangan yang sama, kerana siapa sekalipun yang berkuasa di Rumah Putih, samada Republikan atau Demokrat, tetap akan menjadi hamba atau lembu kepada Israel.

Sepanjang pemerintahan Presiden George W Bush, Setiausaha Negara Condoleeza Rice telah melakukan tidak kurang dari 24 kunjungan ke Baitul Maqdis dan Ramallah – dua wilayah yang sekarang ini dijajah dan diduduki secara haram oleh Israel. Kujungan-kunjungan itu tidak dapat sedikitpun merealisasikan apapun yang menjadi “visi” Bush terhadap permasalahan di Palestin sehinggalah berakhirnya tempoh pemerintahan beliau.

Di peringkat akhir pemerintahannya, Bush pernah melahirkan visi untuk mewujudkan dua negara “Palestin dan Israel” yang akan hidup berdampingan dengan damai – tidak lain hanyalah satu kebohongan yang amat besar. Kenapa? Pada hakikatnya, Amerika tidak pernah memiliki kekuatan yang dapat memaksa Israel melaksanakan apa yang dikehendaki oleh Bush atau sesiapa saja pemimpin Amerika, dan semuanya menjadi suatu yang membazirkan waktu dan tenaga, sampai berganti presiden berikutnya. Kemudian di masa pemerintahan presiden berikutnya, tentu akan diulang cerita yang hampir sama, mirip sebuah khayalan, berbohong kepada rakyat Arab sehinggalah seluruh bumi Palestin diduduki dan dikuasai Israel.

Kebohongan itu diulangi lagi oleh Hillary Clinton yang saban hari menjaja rancangan dua negara “Palestin-Israel” dan senario hidup berdampingan secara damai. Dari kalangan pemimpin dan rakyat Israel, gagasan seperti itu sudahpun ditolak dan dianggap berkubur tanpa sebarang landasan politik. Apalagi, selama ini Washington hanya tunduk kepada rejim Zionis Israel dan tidak sekali-kali pernah memberi ruang kepada aspirasi rakyat Palestin.

Ketika rejim Zionis Israel menyerang Gaza, tidak ada satu suarapun dari pemimpin Amerika yang memberi komentar terhadap kekejaman dan kebinatangan tersebut. Bahkan, menjelang saat-saat akhir pemerintahannya, Bush terpaksa akur dan menyokong serangan ganas tersebut, manakala Obama hanya sekadar menyatakan bahawa beliau faham hakikat serangan tersebut – iaitu untuk menghentikan serangan roket Hamas ke wilayah Sderot di selatan negara haram Israel.

Zionis Israel membunuh ribuan rakyat Palestin dan menghancurkan hampir segala apa yang ada di Gaza, kemudian Amerika dan masyarakat antarabangsa sibuk membela Israel sambil memujuk dunia Arab dan rakyat Palestin sambil menghulurkan bantuan. Sesudah itu, segala kisah kesengsaraan, pembunuhan dan pembantaian dianggap selesai.

Sekarang ini, ketika pemerintahan Israel sibuk melakukan pengusiran terhadap ribuan penduduk bangsa Palestin yang tinggal di Baitul Maqdis, tidak ada suara yang keluar dari pemimpin Amerika, kecuali sekadar komen untuk mengambil hati pemimpin Arab. Zionis membangunkan pemukiman baru secara intensif di kawasan Tebing Barat dan Baitul Maqdis yang penduduknya sudahpun diusir. Jika Amerika benar-benar mendokong rancangan dua negara, sudah tentu pemerintahan Obama tidak akan membiarkan perluasan pemukiman baru tersebut. Sebaliknya, Amerika terus mendorong perluasan pemukiman Yahudi di wilayah yang mereka rompak. Ketika berkunjung ke Baitul Maqdis, Hillary telah bertemu dengan sejumlah tokoh politik Zionis Israel termasuk bakal perdana menteri Banjamin Netanyahu dan menyatakan dengan nada yang tegas “Amerika tetap melindungi keamanan Israel.”

Apakah Amerika dan Obama masih dapat berfikir dengan waras dan objektif, khususnya dalam menangani persoalan Palestin? Amerika sangat serius dalam memperhatikan keamanan Israel akibat serangan roket dari Gaza yang tidak dapat memberi kesan apa-apa, sedangkan senjata yang dihantar dari Amerika kepada Israel berupa jet F16 dan helikopter Apache serta senjata pembunuh massal lainnya yang digunakan untuk membunuh ribuan rakyat awam Palestin, sama sekali tidak mendapat perhatian dari Obama. Lebih dari 1300 terkorban, lebih 6000 tercedera, ribuan bangunan hancur, sama sekali tidak mendapat perhatian apapun. Inikah pemerintahan Amerika yang demokrasi dan beradab?

Jadi pemerintahan Obama, dan Hillary Clinton sebagai peneraju luar negara Amerika, menunjukkan langkah-langkah yang lebih jelas, ingin menjadikan Gaza sebagai “kem konsentrasi,” tidak ubah seperti yang dilakukan di zaman Nazi terhadap orang Yahudi. Dan sekarang yang menjadi mangsanya adalah rakyat Palestin, dan yang menjadi jagalnya adalah Israrel dan Amerika.

Tidak mungkin Amerika akan membela nasib orang Islam di Palestin, semuanya itu adalah kebohongan dan penipuan besar.

Lihatlah, Knesset (Parlimen) Israel telah dikuasai oleh majoriti pemimpin facis tulen dari Parti Likud dan Yisrael Beitenu yang sangat tebal perkauman dan anti-Arab. Dan, pemimpin baru Israel selalu mengatakan “tidak akan ada negara Palestin yang berdaulat.”

Dan Hillary selalu mengatakan akan bekerjasama dengan pemerintahan baru Israel. Artinya, tidak perlu kita bermimpi dengan jualan Hillary dengan cerita dua negara “Palestin-Israel,” kerana perkara itu tidak akan terwujud selagimana rejim Zionis Israel masih berada di atas bumi Palestin. (HP dengan adaptasi dari Eramuslim)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

Related Posts