Khaled Misyal: Kita harus teladani langkah-langkah Salahuddin dalam membebaskan Baitul Maqdis

ISTANBUL, 13 Okt 2021 — Ramai sarjana, pemimpin politik dan ahli akademik dari seluruh dunia Islam mengambil bahagian dalam simposium yang dianjurkan oleh Institut Saladin Ayyubi, Sabtu lalu. Simposium kali ini diadakan melalui persidangan video, dalam keadaan dunia masih dibelenggu oleh wabak coronavirus.

Dalam pembentangan mereka, para peserta memberi perhatian khusus terhadap persiapan menyeluruh yang telah dilakukan oleh Salahudin Al-Ayyubi menjelang langkah-langkah pembebasan kota Baitul Maqdis.

Tokoh Hamas dalam diaspora, Khaled Mishal, turut menyertai simposium dan menyampaikan pembentangan.

Teks lengkap pembentangan Khaled Mishal adalah seperti berikut:

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Doa dan salam sejahtera kepada Nabi kita Muhammad, yang terakhir dari kalangan para utusan yang mulia, keluarganya, dan semua sahabatnya.

Saya menyampaikan salam kepada semua saudara saya yang turut serta dalam simposium ini, yang bertujuan untuk mengingatkan kita akan kehidupan Salahuddin Ayyubi, yang telah memenangi Pertempuran Hattin dan mengusir tentera salib keluar dari wilayah Damsyik dan juga Palestin.

Semoga Allah merahmati ketua HÜDA PAR, Zekeriya Yapıcıoğlu, Muhammed Eşin, saudara saya Suat Yaşasın dan para pegawai Institut Saladin Ayyubi yang menganjurkan simposium.

“Kita akan mengikuti jejak Salahudin Ayyubi”

Hakikat bahawa Simposium Antarabangsa Saladin Ayyubi kali ke-3 diadakan ketika Baitul Maqdis dan Masjidil Aqsa yang mulia sedang terancam hebat, dan ketika keadaan menyedihkan serta ancaman bahaya yang serius di sekitar tempat-tempat suci ini, menjadikannya lebih berharga.

Lebih penting lagi bahawa simposium diadakan setelah kemenangan dalam pertempuran Pedang Baitulmuqaddis, yang diraih di bawah kepemimpinan Briged Izz ad-Din al-Qassam (sayap tentera pasukan Perlawanan Palestin) oleh lelaki dan wanita Mourabitoun (relawan bertugas sebagai pembela Masjid Al Aqsa), penghuni kawasan kejiranan Babul Amud dan Shiekh Jarrah yang bertahan demi bangsa, tanah air dan juga nilai-nilai suci kita. Dengan izin Allah, kami akan meneruskan usaha untuk menyelamatkan Baitul Maqdis, dengan mengambil pengajaran daripada pengalaman dan kehidupan Salahuddin yang berjaya. Mudah-mudahan, simposium ini dapat membantu kita melaksanakan rancangan untuk pembebasan Baitul Maqdis dan mempercepat projek-projek untuk kebebasan, pembebasan, dan pemulangan.

“Kita akan membebaskan Baitul Maqdis dari penjajahan seperti mana mereka memasuki dan membebaskannya pada masa lalu”

Seperti yang anda maklum, Baitul Maqdis berada di bawah penjajahan selama 89 tahun. Dengan izin Allah, tidak lama lagi Masjid Al Aqsa akan dibebaskan. Kita akan bangkit menentang penjajahan, dan membebaskan Baitul Maqdis seperti mana pendahulu kita memasuki dan membebaskannya pada masa lalu.

Sekarang bukan waktunya untuk berbicara tentang kenangan lalu tetapi untuk mengambil pelajaran dari mereka. “Dalam kisah mereka, benar-benar ada pelajaran bagi orang-orang yang berakal.”

Apa pelajaran yang dapat kita peroleh dari pengalaman Salahudin ketika berjuang untuk membebaskan Masjid Al Aqsa dan Baitul Maqdis dari penjajahan? Pengalaman Salahudin Ayyubi adalah sumber-sumber inspirasi yang dapat kita perolehi banyak pelajaran daripadanya.

“Jalan menuju pembebasan Masjid Al Aqsa adalah melalui jihad dan perlawanan”

Pelajaran pertama: Jihad dan perlawanan adalah jalan sebenar untuk membebaskan tanah air dan tempat-tempat suci kita, terutama ketika tempat-tempat yang harus dibebaskan adalah Palestin dan Baitul Maqdis, mutiara nilai-nilai suci kita. Salahuddin membebaskan Baitul Maqdis melalui jihad dan perlawanan, bukan hanya dengan keinginan. Umar bin al-Khaṭṭāb telah melakukan hal yang sama ketika dia membebaskan Baitul Maqdis. Mereka membebaskannya dengan tentera yang berjihad di jalan Allah.

Terdapat beberapa syarat untuk berjihad dan melawan penjajahan. Ia adalah:

Pertama, kita harus mengumpulkan kekuatan kita. Salahuddin dapat mempertemukan umat Islam dari seluruh dunia Islam dan menggerakkan mereka. Dia terus-menerus mengirim utusannya ke seluruh pelosok dunia Islam hingga dapat membentuk kekuatan besar. Kemudian dia menggerakkan semua asetnya, terutama wang, senjata dan harta negara untuk tujuan ini. Sekiranya umat Islam ingin merebut kembali Baitul Maqdis, ia mesti memperuntukkan wang, aset, dan senjatanya untuk tujuan ini. Salahuddin menyiapkan tenteranya untuk pertempuran yang akan datang. Tentera memerlukan kekuatan rohani sama seperti senjata. Maka tentera perlu didorong dan dikerahkan dengan senjata, peralatan, dan kemudahan mereka. Mendorong umat Islam dan mempersiapkan para pejuang secara rohani dan beragama adalah pelajaran pertama yang dapat dipelajari dari Salahuddin. Hari ini, dengan izin Allah, para mujahidin di Palestin bergerak atas di jalan ini. Namun, kita memerlukan semua umat Islam untuk bersama mereka dan menjadi rakan kongsi dalam kemenangan dan keselamatan kita.

Pelajaran kedua: Umat Islam harus bersatu untuk melawan peperangan besar ini. Terdapat potensi besar di kalangan umat Islam. Tetapi harus ada matlamat bersama untuk mengumpulkan dan menggerakkan mereka. Tidak ada alasan lain yang lebih besar yang dapat memobilisasi umat Islam selain dari matlamat Baitul Maqdis dan Masjid Al Aqsa yang menghadapi entiti Zionis yang merancang untuk mengancam Ummah. Salahuddin mencapai kejayaan ini pada masa yang sensitif ketika itu. Pada zaman Salahuddin, ummah terbahagi kepada negeri-negeri kecil. Geografi ummah terpecah kepada para penguasa. Ketika Salahuddin datang, dia menyatukan ummah. Dia menyatukan kedua sayap ummah pada waktu itu, Mesir, Damsyik, dan Iraq, tempat kekhalifahan berada.

“Ummah yang hancur tidak akan memperoleh kemenangan”

Ya, itulah cara untuk menyatukan Ummah. Umat ​​yang hancur tidak dapat memperoleh kemenangan. Sekiranya Ummah bersatu, ia dapat memperoleh kemenangan dan menakutkan musuh. Fragmentasi, konflik, dan perpecahan melemahkan kita. Ini menyebabkan musuh menghancurkan kita. Memastikan perpaduan Islam memerlukan usaha dan kesabaran yang tinggi. Salahuddin melakukannya dengan cara ini. Pergerakan yang menentang Zionis hari ini harus mengetahui kehendak geografi politik dan keseimbangan kuasa, serta cara-cara yang meningkatkan kekuatan kita dan melemahkan musuh kita. Selain itu, normalisasi atau hubungan lain dengan rejim Zionis tidak boleh dibenarkan.

Pelajaran ketiga: Kebangkitan dan peningkatan rohani, intelektual dan organisasi harus dipastikan. Jihad dapat dilakukan hanya oleh mereka yang bersedia untuk berperang dan mempunyai tenaga rohani yang tinggi. Ummah yang bertenaga adalah yang mempunyai pendirian intelektual, politik, agama, dan organisasi yang tidak tergoyahkan. Dari situ anda boleh mengambil senjata dan mengalahkan musuh anda. Allah Yang Maha Kuasa mengesahkan fakta ini ketika Dia berfirman: “Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman kehidupan dan harta benda mereka dan sebagai balasannya telah berjanji bahawa mereka akan mendapat Syurga“. Allah Yang Maha Kuasa juga menambahkan: “Mereka yang bertaubat, menyembah, memuji, hidup seperti pengembara di dunia, rukuk, sujud, mendorong kebaikan dan melarang kejahatan, mematuhi batas-batas Allah; sampaikan berita gembira kepada orang-orang yang beriman”.

Mujahidin dilatih di Madrasah

Beginilah cara para pemimpin pembebasan, yang dipimpin oleh Salahuddin, bekerja untuk merebut kembali Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa. Pembebasan mereka adalah hasil usaha kebangkitan bertahun-tahun. Kajian kebangkitan dimulakan di Baghdad dan disebarkan dengan peranan yang dimainkan oleh Imam Ghazali dalam kebangkitan ilmu agama, dan kemudian oleh madrasah Nizamiye Nizam-ül Mulk. Madrasah ini, yang menyediakan pendidikan spiritual, ilmiah, dan organisasi, melatih para mujahidin. Kemudian para ulamak melatih diri. Para ulamak yang berdiri di dewan Kadi Fadil dan Salahuddin, dan berdiri di sebelah para pemimpin sebelum dia mendapat pendidikan di madrasah-madrasah ini. Madrasah-madrasah ini dan kebangkitan ilmiah, spiritual, dan intelektual membawa umat ini kepada nilainya, dan dengan demikian mereka dapat berdiri melawan musuh-musuh mereka dan merebut kembali tanah dan tempat-tempat suci mereka. Salahuddin juga mendapat pendidikan di madrasah kebangkitan ini. Kemudian dia menyokong mereka. Dia setia kepada mereka. Dia membawa para ulamak dari sana. Inilah jalan menuju kemenangan dan pembebasan.

“Salahaddin adalah seorang komandan yang melengkapi apa yang telah dilakukan oleh pendahulunya”

Pelajaran keempat; Pembebasan Baitul Maqdis adalah gandingan dan pengumpulan peranan sejarah. Salahuddin tidak mengabaikan usaha para pendahulunya sejak zaman Imadeddin Zengi dan anaknya, Syuhada Nureddin Mahmud. Salahuddin adalah komandan yang melengkapi apa yang telah dilakukan oleh pendahulunya. Dia akan mengumpulkan usaha mereka dan menumpukan perhatian pada mereka. Semua orang mendapat manfaat daripada pendahulunya. Mereka mengambil pengalaman sebelumnya dan membuat penilaian. Mereka menambah apa yang harus mereka tambahkan, mengurangkan apa yang harus mereka tolak, sehingga mereka tidak perlu bermula dari awal.

Tahap yang telah kita lalui di Palestin hari ini, dengan segala keindahannya, adalah hasil usaha orang-orang sebelum kita. Bukti terbaik untuk ini, walaupun simbolik, adalah briged Izz ad-Din al-Qassam merupakan perpanjangan jangka masa sejak satu abad yang lalu. Dari seruan Izz ad-Din al-Qassam pada dua puluhan abad yang lalu hingga tarikh ketika beliau syahid di pergunungan Ya’bed dekat Jenin pada tahun 1935, kami mengulangi sejarah dan mengumpulkan pengalaman sebagai kesinambungan waktu. Kita adalah bangsa yang penyayang atau beremosi. Setiap daripada kita mempunyai hak ke atas orang-orang sebelum kita, kita menghormati mereka, kita berdoa, dan kita membina usaha berdasarkan pengalaman mereka. Oleh itu, Allah memberkati apa yang dilakukan oleh umat kita.

Pelajaran kelima; peranan panglima. Peranan panglima dan pemimpin adalah besar. Tidak ada perang tanpa pemimpin, tidak ada projek tanpa pemimpin. Umat ​​hari ini memerlukan pemimpin dan panglima. Salahuddin – semoga Allah merahmatinya – mempunyai visi yang luar biasa. Seperti mana kita berfikir dan merancang untuk membebaskan Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa dan mengalahkan Zionis hari ini, dia menetapkan matlamat besar untuk memerdekakan Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa dan mengalahkan tentera Salib. Panglima adalah orang yang dapat membuat keputusan dalam keadaan sukar. Panglima yang memberi teladan bagi saudara mereka yang ikhlas. Dialah yang dapat mendorong ummah, menggerakkannya dan berada di barisan hadapan. Panglima adalah mereka yang dapat memimpin perang dalam semua aspek dan kerumitannya, seperti yang sebelumnya dilakukan oleh Khalid bin Walid, Sad bin Abi Wakas, dan Abu Ubayda.

“Salahuddin memimpin perang dengan cemerlang”

Perjuangan itu tidak mudah. Ia menjadi satu keperluan untuk berdoa kepada Allah, percaya kepada-Nya, dan percaya bahawa Dia akan membimbing kepada kemenangan. Walau bagaimanapun, kemahiran mendalam diperlukan mengenai bagaimana mengurus, bagaimana memobilisasi, bagaimana merancang, bagaimana bergerak, bagaimana memiliki kecerdasan dan maklumat. Salahuddin seorang yang genius dalam hal ini. Dia menembusi musuhnya dan mengumpulkan maklumat dari mereka. Dia menyedari perubahan di Eropah dan konflik antara raja-raja Eropah. Dia berusaha untuk memecahkan barisan depan musuh. Salahuddin mengetuai perang dengan cemerlang. Dia tahu betul bila untuk maju, bila waktunya untuk berundur, bila harus menyerang, bila harus bertahan, bila harus berkompromi, bila harus membuat kesepakatan, dan bagaimana menggunakan politik untuk mencapai matlamat utamanya. Kita dapat mencapai tujuan besar kita tanpa menjejaskan prinsip, komitmen dan hak kita.

Jihad dan perlawanan mempunyai matlamat yang besar. Matlamat politiknya adalah untuk membebaskan dan kembali ke tanah air. Cara Salahuddin menggunakan kecerdasannya adalah inti dari perkara ini. Sejarawan mengatakan bahawa dia mempunyai bakat untuk memenangi hati orang-orang di sekelilingnya. Dia dapat menarik perhatian negarawan di sekelilingnya. Dia tidak menguasai orang-orang di sekelilingnya dengan ketakutan. Dia menguruskan mereka dengan baik. Dia dengan rendah diri memenangi hati mereka dan memberi mereka kewajiban. Sejarawan mengatakan bahawa melalui keperibadiannya Tuhan telah menjadikannya berjaya, kesederhanaannya dalam mendekati orang dan Tuhan membalasnya dengan kebaikan.

Terdapat juga lelaki kuat di sekelilingnya. Tidak ada pemimpin tanpa orang kuat di sekelilingnya. Menurut sejarawan, Ibn Shadad, Isfahani dan Qadi Fadil ada bersamanya. Seperti yang dikatakan oleh Salahuddin, dia membebaskan Baitul Maqdis bukan dengan pedangnya, tetapi dengan pengetahuan Qadi Fadil. Ini adalah pernyataan yang menunjukkan kesetiaan Salahuddin dan juga menyatakan pemikiran dan kerendahan hatinya yang mendalam.

Pelajaran keenam dan terakhir adalah dimensi nilai dan akhlak tertinggi keperibadian Salahuddin. Ini adalah pelajaran tentang tingkah laku, keperibadian, akhlak, dan konsepsi peradaban seorang Muslim, bahkan ketika sedang dalam perang. Ini adalah warisan Rasulullah, Abu Bakar, Umar, tentera Islam, dan panglima pembebasan. Kita adalah ummah yang mempunyai akhlak dan nilai moral. Perang kita dengan musuh tidak membawa kita keluar dari prinsip, nilai, dan kemanusiaan kita. Kita tidak terlalu berusaha dalam menangani musuh yang lemah, pokok, batu, atau musuh yang cedera.

“Kekuatan Salahuddin adalah kesabaran dan kecerdasannya dalam pengurusan”

Ini adalah bagaimana Salahuddin berkelakuan. Dia muncul dengan dua sifat hebat bahawa dia diterima oleh musuhnya di hadapan rakan-rakannya yang jauh dan dekat. Kekuatan Salahuddin; kesabaran dan keperibadiannya dalam pengurusan. Sekali lagi, ketika tentera Salib merebut Baitul Maqdis, Masjid al-Aqsa, dan kota-kota lama, walaupun mereka menumpahkan darah 70,000 orang yang mati syahid, dia tetap berbelas kasihan walaupun kepada musuh-musuh mereka. Terdapat perbezaan besar antara pembebas dan pemusnah. Atas sebab ini, kita mematuhi nilai, prinsip, moral, dan kemanusiaan kita dan menang dengannya.

Wasiat Salahuddin

Saya ingin mengakhiri ucapan saya dengan wasiat Salahuddin, yang menjuruskan kepada keperibadiannya. Ketika dia berada di ranjang kematiannya pada tahun 1192, dia mewariskan perkara berikut kepada anaknya, Zahir, yang dekat dengannya. Dia memerintahkan takwa kerana takwa adalah permulaan dari semua kebaikan. Dia memperingatkannya agar tidak menumpahkan darah kerana darah tidak pernah tidur. Dia memerintahkannya untuk memperlakukan rakyatnya dan penasihat negara dengan baik dan menjaga hati mereka, kerana dia tidak dapat dimaafkan tanpa persetujuan mereka. Lalu dia berkata kepadanya, saya telah mencapai tahap yang kuat dan tinggi kerana berakhlak baik. Jangan menyimpan dendam terhadap sesiapa pun, memikirkan bahawa kita semua fana. Lindungi hak semua orang. Dia kemudian mengakhiri wasiatnya dengan kata-kata “Waspadalah terhadap apa yang ada di antara kamu dan rakyat. Kerana tanpa izin mereka, kamu tidak akan dimaafkan di hadapan Allah. Namun, apa pun yang ada di antara kamu dan Allah, Allah akan mengampuni kamu dengan taubatmu kerana dia pemurah.”

Ini adalah contoh dan pengajaran yang telah kita pelajari dari kehidupan Salahuddin. Kita menginsafkan diri kita dengannya. Kita menyirami hati dan fikiran kita dengannya. Kita membuat tindakan, rancangan, dan langkah-langkah di bumi dengan memanfaatkannya. Dengan izin Allah, Allah akan memberikan kemenangan pada generasi hari ini yang Dia berikan kepada pendahulu kita. Generasi masa kini akan mencapai kemenangan dan keselamatan di bawah bimbingan mereka. Saya harap kita semua akan mengikuti jalan mereka.

Semoga keberkatan, kedamaian, dan rahmat Allah kepada anda.

(ILKHA)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts