Mufti Al Quds Kecam Lawatan Menteri Israel ke Masjid Al Aqsa

Mufti Al Quds, Syeikh Muhammad Husein
Mufti Al Quds, Syeikh Muhammad Husein

Mufti Al-Quds, Mohammed Hussein dan rakyat Palestin mengecam kunjungan Menteri Keselamatan Dalam Negeri Israel, Yitzhak Aharanovitch ke Masjid Al-Aqsa. Mohamamed Hussein menyatakan, kunjungan Aharanovitch adalah tindakan provokatif. “Dia tidak berhak mengunjungi Al-Aqsa kerana Al-Aqsa adalah tempat suci umat Islam, bukan tempat untuk Yahudi. Kunjungan itu merupakan sikap tidak hormat terhadap tempat-tempat suci umat Islam dan bentuk provokasi terhadap perasaan umat Islam yang boleh memcetuskan ketidaktenteraman,” ujar Mufti Hussein.

Jurubicara Aharonovitch mengatakan, kunjungan itu bertujuan untuk mengetahui bagaimana Israel akan mengerahkan polisinya jika terjadi peristiwa-peristiwa darurat. Namun jurubicara yang bernama Tal Harel itu tidak menjelaskan lebih lanjut apa yang dimaksud dengan peristiwa darurat. Kunjungan yang berlangsung selama 90 minit pada hari Selasa (23/6) turut mengakibatkan kemarahan di kalangan warga Arab. Kunjungan ke Masjid Al-Aqsa adalah hal yang sangat jarang dilakukan oleh pemerintahan Israel.

Kekhuatiran Mufti Al-Quds itu cukup beralasan tatkala mengingati peristiwa yang terjadi pada tahun 2000 ketika Perdana Menteri Ariel Sharon berkunjung ke Masjid Al-Aqsa yang akhirnya mencetuskan perlawanan Intifada pertama.

Tokoh Gerakan Islam di Israel, Syeikh Raed Salah menilai kunjungan itu sebagai sebahagian rancangan Israel untuk menguasai Al-Aqsa dan Al-Quds yang menjadi hak bangsa Palestin. “Mereka ada perencanaan besar yang mahu membahagikan Al-Aqsa kepada 2 kawasan, untuk Muslim dan Yahudi. Yahudi ingin membina kuilnya di Al-Aqsa,” kata Raed Salah.

Para pemimpin agama Yahudi temasuk anggota Parlimen Israel sudah mengungkapkan secara terbuka tentang perancangan mereka terhadap Al-Aqsa. The Temple Mount Institute, sebuah komuniti Yahudi ekstrim di Israel sudah pun membuat perancangan terperinci menghancurkan Al-Aqsa dan kemudian membangunkan Kuil Sulaiman di tempat itu. (ln/iol/IMEMC)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts