Perkara utama dalam dokumen baharu politik Hamas

DOHA, 2 Mei 2017 (PIC) — Ketua Biro Politik Hamas, Khalid Misy’al, bersama beberapa pemimpin kanan yang lain mengadakan perjumpaan khas bagi mengisytihar dokumen baharu politik Hamas di sini malam tadi.

Dokumen yang berjudul “Dasar-dasar dan Sikap Politik Umum” itu menyatakan gagasan, pemikiran dan pengalaman politik mereka selama 30 tahun lalu. Ia menggantikan “Piagam Hamas” yang diterbitkan ketika ditubuhkan pada tahun 1987, dengan menjelaskan visi dan politiknya di fasa akan datang.

Berikut adalah perkara-perkara utama yang dijelaskan dalam dokumen tersebut:

Hamas
Hamas adalah sebuah gerakan pembebasan dan menentang penjajahan, nasionalis Palestin dan Islami. Ia bertujuan untuk membebaskan Palestin dan menghalang projek Zionisme. Rujukan, prinsip dasar, tujuan dan jalan perjuangannya adalah Islam.

Palestin
Palestin adalah tanah air bangsa Arab Palestin. Bangsa ini sedang berhadapan dengan persoalan di mana dunia tidak mampu menjamin hak-haknya. Bangsa Palestin akan terus menentang penjajah tanpa henti sampai meraih kemerdekaannya.

Tanah Palestin
Wilayah Palestin membentang dari Sungai Jordan di sempadan timur hingga ke Laut Mediterranian di sebelah barat, dari Raas Nakurah di utara sehingga Umm Rasy-rasy di selatan. Ia adalah satu kesatuan wilayah yang tidak boleh dipisah-pisahkan sebagai tanah bangsa Palestin dan negeri mereka.

Bangsa Palestin
Bangsa Palestin adalah penduduk beretnik Arab yang tinggal dan menetap di Palestin sehingga tahun 1947, baik mereka yang diusir keluar atau yang masih bertahan di sana, dan setiap manusia yang terlahir dari ayah berbangsa Arab Palestin setelah tahun tersebut, baik di dalam wilayah tersebut atau di luar wilayah tersebut. Bangsa Palestin adalah satu; anak cucu dan segala komposisi kependudukannya di luar atau di dalam negeri.

Islam dan Palestin
Palestin berada di jantung wilayah bangsa dan negara-negara Arab dan Islam. Hamas memahami bahawa Islam adalah agama yang komprehensif menyelesaikan segala persoalan kehidupan dan keperluan bagi setiap zaman dan tempat.

Al-Quds
Al-Quds adalah ibukota Palestin. Kota Suci ini adalah milik abadi bangsa Palestin, bangsa Arab dan Islam. Tidak ada kompromi melepaskan diri dari Al-Quds, juga tidak ada sikap membiarkan sebagian wilayah Al-Quds. Masjid Al-Aqsa yang berada di jantung Al-Quds adalah hak murni bangsa Palestin dan umat Islam.

Pelarian dan Hak Kembali
Bangsa Palestin yang terusir dan menjadi pelarian berhak kembali ke tanah air mereka di wilayah Palestin jajahan 1948 dan jajahan 1967. Hak kembali pelarian Palestin adalah hak semulajadi, alami, hak peribadi dan komunal yang tidak boleh diambil alih oleh sesiapapun.

Hamas menolak segala bentuk projek politik yang ingin menghapuskan dan melenyapkan isu pelarian Palestin. Ganti rugi pelarian Palestin adalah hak yang wajib ditunaikan oleh rejim Zionis dan pihak lain yang terlibat, namun itu tidak menghilangkan hak kembali mereka.

Projek Zionisme
Konflik kami bukan dengan Yahudi kerana agama mereka, namun konflik dengan Zionis penjajah. Hamas menolak segala bentuk penindasan terhadap manusia atau melanggar haknya baik atas dasar etnik, agama atau kelompok.

Persoalan Yahudi dan anti-Semitik pada dasarnya fenomena terkait sejarah Eropah dan bukan sejarah Arab dan umat Islam serta peninggalan bersejarah mereka.

Penjajahan dan Perjanjian Damai
Semua kesepakatan dan ketetapan berikut dianggap tidak ada; deklarasi Balfour dan keputusan pihak berkuasa England terhadap Palestin dan resolusi “pembahagian wilayah Palestin” yang dilakukan PBB serta semua susulannya dan keputusan yang menyusul.

Berdirinya negara Israel adalah tidak sah, justeru tidak ada pengakuan terhadap kedaulatannya.

Hamas menolak alternatif dari pembebasan Palestin seluruhnya dari wilayah sempadan sungai Jordan hingga ke laut Mediterranean. Hamas mengakui formula politik yang disepakati bersama dengan kelompok-kelompok Palestin dan yang terkait dengan mendirikan negara Palestin merdeka dengan kedaulatan penuh di wilayah sempadan jajahan tahun 1967 dan disertai hak kembali pelarian Palestin ke tanah air mereka, tidak bererti mengakui entiti Israel atau kompromi dari hak-hak Palestin.

Hamas menolak persefahaman Oslo dan segala hasilnya dan segala projek perjanjian damai yang bertujuan untuk menghilangkan isu Palestin.

Perjuangan dan jihad membebaskan Palestin adalah hak legal dan kewajiban serta kemuliaan bangsa Palestin dan umat Islam.

Perlawanan dan Pembebasan
Membebaskan Palestin adalah kewajiban bangsa Palestin, bangsa Arab dan umat Islam serta tanggungjawab kemanusiaan.

Perjuangan dengan semua cara adalah hak legal yang dijamin oleh seluruh kefahaman dan undang-undang antarabangsa.

Perjuangan bersenjata adalah pilihan strategik untuk melindungi prinsip-prinsip dasar Palestin dan mengembalikan hak-haknya.

Hamas menolak tindakan memperlekeh atau melanggar perjuangan dan senjatanya.

Sistem Politik Palestin
Hamas konsisten dengan hubungan dalaman Palestin berdasarkan pluralisme, partisipasi dan menerima pihak lain.

PLO adalah kerangka kebangsaan Palestin seluruhnya yang harus dijaga dan dilindungi. PLO harus dikembangkan dan distruktur semula berdasarkan hak penyertaan atau kebersamaan seluruh kelompok.

Hamas meyakini pentingnya penyelenggaraan pilihanraya secara bebas berdasarkan pertandingan dan hak partisipasi. Hamas menegaskan, keputusan kebangsaan Palestin harus bebas dan tidak boleh dipengaruhi oleh pihak luar.

Peranan wanita Palestin sangat penting bagi masa kini dan akan datang.

Bangsa Arab dan Umat Islam
Umat Islam harus bersatu sebagai umat integral dengan segala komponen dan komposisinya serta harus menghindari segala yang memecah belah.

Hamas meyakini prinsip dan sedia kerjasama dengan negara-negara yang mendukung hak-hak bangsa Palestin. Hamas menolak masuk campur dengan urusan dalam negeri negara manapun dan konflik internal mereka.

Hamas meyakini prinsip politik terbuka serta inklusif dengan semua negara dan membangun hubungan yang berimbang.

Ehwal Kemanusiaan dan Antarabangsa
Mendukung Palestin adalah tugas kemanusiaan dan peradaban sebagai tuntutan nilai-nilai keadilan dan hak asasi. Pembebasan Palestin adalah usaha projek yang mengharuskan untuk membela diri dan hak menentukan nasib sendiri.

Hamas menolak penguasaan kuasa besar atau bangsa lain atas bangsa Arab dan umat Islam, termasuk atas bangsa manapun di dunia ini.

Hamas mengecam dan mengutuk segala bentuk penjajahan, kolonialisme, diskriminasi, kezaliman dan tindakan kekerasan, permusuhan, dan penganiyaan terhadap bangsa lain.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts