Seruan Presiden IHH: Wahai Pemimpin Dunia, Kami Tetap Ke Gaza, Bantulah LL4G

Presiden IHH, Bulent Yildirim. Foto: Hidayatullah

ISTANBUL, 23 Mei, – Presiden Insani Yardim Fakvi (IHH), Bulent Yildirim dalam ucapan beliau di dermaga Sarayburnu, pelabuhan Istanbul, di tepi Selat Bosforus pada Sabtu, (22/5) menyeru kepada para pemimpin dunia,  “Wahai para pemimpin negara-negara, wahai para pemimpin Organisasi Konferensi Islam, wahai para pemimpin Amerika dan Eropah, wahai Mahmud Abbas, Anda melihat siaran TV Turki dan TV dunia memancarkan pelepasan kapal ini. Hari ini tolong ucapkanlah sesuatu untuk membantu Palestin, bahawa kami pergi ke Palestin untuk membantu Palestin. Katakan kepada dunia bahawa Palestin yang sedang dijajah dan dizalimi perlu dibantu dan katakan kepada Israel, jangan halang kedatangan kapal-kapal ini!”

Bulent menyatakan bahawa Israel telah berkali-kali mengeluarkan ancaman akan menghalang dan menyerang kafilah kapal-kapal kemanusiaan Lifeline for Gaza. Konvoi kapal ini terdiri dari 9 buah kapal yang akan bergabung dari Turki, Eropah, Asia dan UK di mana pada pada hari Selasa (25/5) kelak akan bergabung di perairan Cyprus di Laut Tengah dan selanjutnya menuju Gaza. Kapal-kapal ini membawa lebih dari 20 ribu ton bantuan kemanusiaan. Konvoi ini turut disertai dari Malaysia seramai 8 orang kalangan doktor dan relawan yang diketuai oleh Hj Noorazman Shamsudin dari HALUANPalestin. Turut sertai wakil dari JIM, MuslimCare dan Yayasan Amal.

Menurut Bulent, sama sekali tidak ada hal buruk yang dilakukan oleh kapal-kapal kemanusiaan ini. Dan menurutnya, yang buruk adalah mereka yang secara sengaja akan menyerang kapal-kapal ini dengan senjata. “Teroris adalah mereka yang menyerang kapal-kapal bantuan kemanusiaan yang bermaksud baik dengan menggunakan senjata,” kata Bulent di tengah rintikan gerimis yang kian deras.

Ancaman yang terakhir, menurut Bulent, kelompok-kelompok masyarakat Yahudi radikal mengancam akan mengerahkan 2 atau 3 kapal berisi rakyat Israel bersenjata untuk menghadapi kafilah ini. “Bayangkan, mereka mengancam kita dengan kekerasan persis seperti bajak laut,” tegasnya.

“Apakah yang akan Amerika lakukan terhadap kami jika kapal-kapal kemanusiaan ini diserang oleh Israel? Kapal-kapal ini tidak bawa senjata, kami hanya membawa 150 ribu batang pensil agar anak-anak Gaza dapat terus belajar,” (sac//DP,SS,SF)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts