Surat Untuk Jimmy Carter: 11,000 ribu tahanan Palestin di Israel dinafikan hak?

Mantan Presiden Amerika, Jimmy Carter telah menerima sepucuk surat dari sejumlah keluarga mangsa tahanan Israel yang berisi luahan situasi tragis dan nasib sebenar yang dialami oleh ahli keluarga mereka yang di penjarakan di penjara Israel. Carter yang sedang dalam lawatan kemanusiaan ke Gaza telah bertemu dengan delegasi dari Lembaga Sosial Waid untuk tahanan di penjara Israel. Ketua Lembaga Waid telah menyampaikan sendiri surat tersebut kepada Carter akan keadaan sebenar 11,000 ribu tahanan Palestin yang terperosok di penjara Israel.

Berikut adalah terjemahan surat tersebut:

Kepada Mr. Jimmy Carter,

“Pertama, kami sangat menghargai kunjungan Anda ke tanah Palestin sebagai sebahagian dari upayai dialog perdamaian yang memberi manfaat. Kami menghargai usaha kalian untuk menyelesaikan konflik Arab – Israel.

Kami menulis surat ini sebagai perwakilan tahanan Palestin yang jumlahnya lebih dari 11,000 ribu di penjara Israel dengan keadaan mereka yang sangat sukar kerana mereka dilarang memenuhi hak-hak kemanusiaan mereka.

11,000 ribu tahanan Palestin itu adalah sebahagian dari bencana sejarah dari 650 ribu warga Palestin yang pernah ditangkap Israel sejak memerangi Tebing Barat dan Jalur Gaza serta Al-Quds tahun 1967.

Warga Palestin ditahan dengan cara yang tidak sesuai dengan hukum, mereka terdiri dari laki-laki, perempuan dan anak-anak. Hak-hak kemanusiaan mereka yang asasi dinafikan ditambah keadaan  penjara yang buruk dan perlakukan jahat terhadap tahanan yang menghidapii penyakit dan kecederaan. Semuanya bertentangan dengan hukum antarabangsa.

Kebanyakan tahanan Palestin dilarang dari hak-hak untuk diziarahi keluarganya. Anak-anak kami yang ditahan dilarang menulis surat untuk bapa mereka dan dilarang mendaftarkan diri belajar di perguruan tinggi.

Tuan Carter, ketika kami melihat Anda bertemu dengan ayah Gilad Shalit, dan Anda berjanji mengembalikannya terbebas, kami bertanya kepada diri kami, “Bagaimana khabar 11,000 ribu tahanan Palestin yang dipenjara Israel?? Bukankah mereka juga manusia yang memiliki hak-hak??”

Kami meminta kepada Anda sebagai manusia dan mantan presiden AS untuk menyampaikan isi surat ini kepada warga dunia seluruhnya agar meletakkan masalah 11,000 ribu tahanan Palestin menjadi keutamaan dan tidak menunda-nundanya.” (bn-bsyr/pic/fn)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts