Terbukti Tentera Israel Kalah dalam Peperangan Mereka

yisrael_katz_lAnggota Parlimen Parti Likud, dan pakar di bidang perundangan, Yisrael Katz, menyatakan serangan ketenteraan Israel ke Gaza, mengalami kegagalan. Israel tidak mencapaiĀ  matlamatnya. Sebaliknya serangan tersebut menyebabkan ratusan tentera Israel terkorban.

Pengakuan Katz membuka tabir, yang terang-benderang, yang selalu ditutupi oleh para pemimpin Israel, kini jelas Zionis-Israel menderita kerugian besar, akibat serangan kejam yang dilakukan terhadap Gaza.KatzĀ  menegaskan, operasi ketenteraan ke Gaza, gagal seluruhnya, dan itu dibuktikan dengan pengumuman Perdana Menteri Israel, yang mengumumkan pernyataan bahawa Israel, secara sepihak (unilateral) menghentikan serangannya (gencatan) di Gaza, dan tanpa mampu memusnahkan kekuatan Hamas, dan tidak pula menghasilkan perjanjian penghentian pengiriman senjata, serta membebaskan Kopral Gilad Shalid.

Akhbar The Observer yang terbit di London, akhbar ini memiliki pengaruh cukup luas di Britain, menulis berita, perang yang dilakukan Israel di Gaza, menimbulkan kekalahan secara ketenteraan dan moral. Selanjutnya, akhbar itu menulis, masalah keamanan Israel, tidak dapat diselesaikan hanya dengan menggunakan kekuatan ketenteraan. Cara berfikir para pemimin Israel itu, hanyalah mimpi belaka, dan sikap ini yang mendominasi majoriti para pemimpin Israel. Keputusan yang diambil tidak sama sekali berdasarkan fakta di lapangan, di mana akibat keganasan mereka itu telah menimbulkan korban awam yang sangat besar, bukan menghancurkan kelompok Hamas di Gaza. The Observer menambahkan, sebenarnya tujuan keganasan Israel itu ingin membatasi kemampuan ketenteraan Hamas, tapi mengapa harus menghancurkan seluruh infrastruktur yang ada di Gaza. Memang, Israel tidak dapat lagi membezakan antara tempat pejuang Hamas dengan fasiliti masyarakat umum, semuanya mereka hancurkan. Bahkan, pejabat PBB juga menjadi target tentera mereka.

Menurut The Observer lagi, tindakan Israel yang ganas itu hanyalah menaikan populariti, simpati dan moral pejuang Hamas di Gaza. Hamas berhasil menyatukan Timur dan Barat, ketika menghadapi Israel. Seluruh dunia dari pelbagai kalangan agama, ahli politik, dan kelompok-kelompok yang ada semua mereka miliki pandangn yang sama, bahawa Israel menjadi ancaman perdamaian. Keganasan Israel itu, juga menciptakan kesedaran yang sifatnya kolektif di kalangan masyarakat antarabangsa.

Dr.Abdelsattar Qassem, seorang professor dibidang ilmu politik di Najah Nasional Universiti, yang berada di kota Nablus, perang yang terjadi di Gaza, hanya menjadikan Hamas, sebagai kekuatan perjuangan yang sangat dikagumi di kalangan penduduk, dan kemampuan bertahan selama 22 hari menghadapi gempuran militer Israel, sangatlah mengagumkan. Selanjutnya, Dr.Qassem menambahkan populariti Hamas, sekarang ini menyebar ke seluruh dunia Arab, dan seluruh kalangan Gerakan Islam, dan menjadikan Pihak Berkuasa Palestin (PA) yang dipimpin Presiden Mahmud Abbas, tersungkur, ujar Dr. Qassem lagi.

Israel gagal menusuk dari belakang Gaza untuk menghancurkan Hamas, dan kelompok pejuang Palestin itu berhasil memberikan persaingan yang sengit, sehingga pasukan ketenteraan Israel gagal mencapai tujuannya menghancurkan seluruh kemampuan ketenteraan Hamas. Israel dan para pemimpin Israel, termasuk Perdana Menteri Israel, Ehut Olmert.

Impian para pemimpin Zionis-Israel akan memenangkan perang di Gaza melawan Hamas, sudah berlalu. Dan, hanya tinggal impian, kerana menurut Dr.Qassem kekuatan pasukan Hamas, mereka memiliki kemampuan pertahanan yang cukup baik, dan akhirnya dapat memenangi episod perang ini, ketika berhadapan dengan pasukan Israel, yang memiliki kemampuan senjata yang amat modern. (M/Pic).

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts