Pemimpin Kristian Palestin: Yahudi Pelaku Dosa Terhadap Tuhan

14 Dis – Sejumlah pemimpin Kristian menerbitkan sebuah dokumen yang menyeru umat Kristian di seluruh dunia untuk bergabung bersama mereka dalam rangka mendesak diakhiri penjajahan Israel dari tanah Palestin.

Dokumen setebal 12 halaman itu diberi judul The Kairos Palestine Document, menyoroti pentingnya perdamaian dengan adil di wilayah Palestin, “kerana hari ini kita telah menemui jalan buntu bagi tragedi rakyat Palestin.”

Dalam dokumen itu, para pemuka gereja Palestin itu bertanya “hati kami amat berduka dan tertanya-tanya: apakah yang dilakukan oleh masyarakat antarabangsa? Apakah yang dilakukan para pemimpin politik di Palestin, di Israel dan di dunia Arab? Apakah yang dilakukan gereja?”

Mereka menyatakan “masalahnya bukanlah semata-mata masalah politik. Ini adalah ‘kebijakan’ ke arah penghancuran umat manusia, dan ini harus menjadi perhatian gereja.”

Dari keseluruhan warga Palestin di Tebing Barat dan Gaza, populasi umat Kristian Palestin adalah kurang dari 2% sahaja. RAmai pemeluk Kristian Palestin meninggalkan Palestin melalui pelbagai program yang ditawarkan, yang memberikan kewarganegaraan di negara-negara Eropah kepada mereka.

Kebanyakan umat Kristian Palestin di Tebing Barat dan Gaza dapat menelusuri jejak nenek moyang mereka di kawasan itu sehingga belasan generasi ke belakang, dan sebahagian dari mereka masih memakai bahasa Aramaik yang diyakini sebagai bahasa Isa Al Masih yang telah melewati generasi ke generasi melalui peribadatan dan nyanyian.

Dalam dokumen yang diterbitkan itu, para pemimpin gereja di Palestin juga menegaskan “Tuhan menciptakan kita bukan untuk berselisih dan berkonflik tapi sama-sama membangun negeri ini dengan cinta dan saling hormat. Keterikatan kita pada negeri ini adalah kebenaran alamiah. Ini bukan perkara ideologi dan teologi semata.”

Berbeza dari sikap umat Kristian di luar Palestin, yang membela Israel sebagai bangsa pilihan Tuhan yang berhak atas tanah Palestin, sebagai tanah yang dijanjikan Tuhan bagi Israel, dengan mendasarkan pendapat itu pada ayat-ayat Bible, maka para pemimpin umat Kristian Palestin pula menyebut Israel sebagai ”pelaku dosa terhadap Tuhan.” imemc/ez

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts