100 Tahun Peringatan Deklarasi Balfour, Ini yang Perlu Kita Tahu

DOHA, 4 Nov 2017 — Ketika rakyat Palestin memperingtai 100 tahun Deklarasi Balfour, inilah segala hal yang perlu kita tahu tentang janji Britain yang penuh kontroversi itu.

Semalam, warga Palestin di seluruh dunia memperingati 100 tahun sejak Deklarasi Balfour dikeluarkan pada 2 November 1917. Deklarasi tersebut membuat cita-cita Zionis mendirikan sebuah negara Yahudi di Palestin menjadi kenyataan, di mana Britain secara terang-terangan berjanji untuk mendirikan “tanah air kebangsaan bagi orang-orang Yahudi” di sana.

Janji tersebut secara umum dipandang sebagai salah satu dari pemangkin utama Nakba – pembersihan bangsa Palestin pada tahun 1948 – dan konflik yang terjadi dengan negara haram Zionis “Israel”.

Deklarasi tersebut dianggap sebagai salah satu yang paling kontroversi dan dokumen yang ditentang dalam sejarah moden dunia Arab dan telah mengelirukan ahli-ahli sejarah selama beberapa dekad.

Apa itu Deklarasi Balfour?
Deklarasi Balfour adalah janji umum kerajaan British pada tahun 1917 yang menyatakan tujuannya untuk mendirikan “tanah air kebangsaan bagi orang-orang Yahudi” di Palestin.

Pernyataan tersebut muncul dalam bentuk surat dari Setiausaha Luar Britain ketika itu, Arthur Balfour, yang ditujukan kepada Lionel Walter Rothschild, seorang pemimpin boneka masyarakat Yahudi British.

Perkara itu dibuat ketika Perang Dunia Pertama (1914-1918) dan termasuk dalam syarat-syarat Mandat British untuk Palestin setelah runtuhnya Kesultanan Uthmaniyyah.

Sistem mandat, yang diatur oleh kekuatan sekutu itu, adalah bentuk terselubung kolonialisma dan penjajahan. Sistem tersebut mengalihkan kekuasaan dari wilayah-wilayah yang sebelumnya dikuasai – Jerman, Austria-Hungaria, Kesultanan Uthmaniyyah dan Bulgaria – kepada pemenang perang.

Mereka mengisytiharkan tujuan dari sistem mandat adalah mengizinkan pemenang perang untuk mengelola negara yang baharu berkembang hingga mereka merdeka. Namun, kes Palestin itu unik. Tidak seperti mandat pasca-perang lainnya, tujuan utama dari Mandat British adalah menciptakan syarat untuk pendirian sebuah “tanah air kebangsaan” Yahudi – di mana ketika itu populasi orang-orang Yahudi kurang dari 10 peratus.

Setelah bermula mandat, British mulai proses penghijrahan orang-orang Yahudi dari Eropah ke Palestin. Antara tahun 1922 dan 1935, populasi Yahudi meningkat dari sembilan peratus menjadi hampir 27 peratus dari jumlah penduduk keseluruhan. Meskipun Deklarasi Balfour memasukkan peringatan bahawa “tidak ada yang akan dilakukan yang dapat merugikan hak-hak awam dan agama masyarakat bukan-Yahudi yang berada di Palestin”, mandat British memang disusun untuk melengkapi orang-orang Yahudi dengan prasarana bagi menetapkan kekuasaan sendiri, dengan mengorbankan orang-orang Arab Palestin.

Kenapa ia menjadi kontroversi?
Dokumen tersebut menjadi kontroversi atas beberapa alasan. Pertama dokumen tersebut, seperti dikatakan mendiang ahli akademik Palestin-Amerika Edward Said, “dibuat oleh kekuatan Eropah “tentang wilayah di luar Eropah” dengan sama sekali mengabaikan kehadiran dan keinginan majoriti penduduk asal di wilayah itu”.

Pada dasarnya, Deklarasi Balfour menjanjikan orang-orang Yahudi sebuah negeri di mana penduduk asalnya adalah lebih dari 90 peratus populasi.

Kedua, deklarasi tersebut merupakan salah satu dari tiga janji semasa perang yang bertentangan yang dibuat oleh British.

Ketika deklarasi tersebut dikeluarkan, British telah menjanjikan kemerdekaan Arab dari Kesultanan Uthmaniyyah dalam surat-menyurat Hussein-McMahon pada 1915.

Britain juga menjanjikan Perancis, dalam perjanjian terpisah yang dikenali dengan kesepakatan Sykes-Picot pada 1916, bahawa sebagian besar Palestin akan berada di bawah pemerintahan antarabangsa, sementara wilayah yang selebihnya akan dibahagi dia antara dua kekuasaan kolonial itu setelah perang.

Namun, deklarasi tersebut bererti bahawa Palestin akan berada di bawah penjajahan British dan orang-orang Arab Palestin yang tinggal di sana tidak akan memperoleh kemerdekaan.

Akhirnya, deklarasi tersebut memperkenalkan sebuah gagasan yang konon belum pernah ada sebelumnya dalam undang-undang antarabangsa, iaitu “tanah air kebangsaan” itu.

Penggunaan istilah samar “tanah air kebangsaan” bagi orang-orang Yahudi, bukan sebagai “negara”, membuat maknanya terbuka untuk interpretasi.

Rancangan awal dokumen tersebut menggunakan frasa “membentuk kembali Palestin sebagai sebuah gegara Yahudi”, tetapi kemudian diganti.

Namun, dalam pertemuan dengan pemimpin Zionis Chaim Weizmann pada 1922, Arthur Balfour dan Perdana Menteri David Llyod George khabarnya menyatakan Deklarasi Balfour “selalu bererti negara Yahudi pada akhirnya”.

Kenapa deklarasi itu dikeluarkan?
Pertanyaan mengapa Deklarasi Balfour dikeluarkan telah menjadi subjek perdebatan selama puluhan tahun, para sejarawan menggunakan sumber-sumber berbeza untuk menunjukkan berbagai penjelasan.

Ketika sebahagian orang berpendapat bahawa banyak Zionis di pemerintahan British ketika itu, yang lainnya menyatakan deklarasi tersebut dikeluarkan kerana pemikiran anti-Semitik, bahawa memberikan Palestin kepada Yahudi akan menjadi penyelesaian kepada “masalah Yahudi”.

Namun, di dunia akademik arus utama ada rangkaian alasan di mana terdapat konsensus umum:

  • Menguasai Palestin merupakan kepentingan strategik kerajaan untuk menjaga Mesir dan Terusan Suez di dalam ruang lingkup pengaruh Britain.
  • Britain harus berpihak pada Zionis untuk mendapatkan dukungan di kalangan Yahudi di Amerika dan Rusia, berharap mereka dapat mendorong pemerintah mereka untuk tetap dalam perang hingga meraih kemenangan.
  • Lobi Zionis yang hebat dan hubungan yang kuat antara masyarakat Zionis di Britain dan pemerintah Britain; sejumlah pemegang jawatan tinggi dalam pemerintahan merupakan Zionis.
  • Orang-orang Yahudi dianiaya di Eropah dan pemerintah Britain bersimpati pada penderitaan mereka.

Bagaimana itu diterima oleh warga Palestin dan Arab?
Pada tahun 1919, Presiden AS Woodrow Wilson menetapkan sebuah suruhanjaya untuk menyelidiki pendapat umum atas sistem mandatori di Syria dan Palestin. Penelidikan itu dikenali sebagai Suruhanjaya King-Crane. Hasilnya, majoriti warga Palestin menentang keras Zionisma. Justeru, pemimpin suruhanjaya mencadangkan perubahan tujuan mandat.

Mendiang Awni Abd al-Hadi, tokoh politik Palestin dan nasionalis, mengecam Deklarasi Balfour dalam memoarnya, dia menyatakan itu dibuat oleh orang asing British yang tidak memiliki sebarang hak atas Palestina, kepada seorang Yahudi asing yang tidak punya hak terhadapnya.

Pada 1920, Kongres Ketiga Palestin di Haifa mengutuk rencana pemerintah British untuk mendukung projek Zionis dan menolak deklarasi kerana ia merupakan pelanggaran terhadap undang-undang antarabangsa dan hak-hak penduduk asal.

Namun, sumber penting lainnya untuk pemahaman yang mendalam tentang pendapat warga Palestin atas deklarasi ditutup oleh Kesultanan Uthmaniyyah pada awal perang di tahun 1914 dan hanya mulai muncul kembali pada 1919, tetapi dengan ditapis oleh tentera British.

Pada November 1919, ketika akhbar Al-Istiqlal Al-Arabi yang berpengkalan di Damaskus dibuka kembali, satu artikel yang merupakan respon atas pidato awam oleh menteri kabinet Yahudi Herbert Samuel pada peringatan tahun kedua Deklarasi Balfour di London menyatakan: “Negara kita adalah Arab, Palestin adalah Arab, dan Palestin harus tetap Arab.”

Bahkan sebelum Deklarasi Balfour dan Mandat British, akhbar-akhbar seluruh Arab memperingatkan agar berhati-hati terhadap motif gerakan Zionis dan kemungkinan hasil akhirnya adalah mengusir warga Palestin dari tanah mereka.

Khalil Sakakini, seorang penulis dan guru asal Baitul Maqdis, menggambarkan Palestin setelah terjadi perang sebagai berikut: “Sebuah bangsa yang telah lama tidur nyenyak hanya terbangun jika secara kasar digoncang oleh peristiwa, dan hanya bangun sedikit demi sedikit. Inilah keadaan Palestin, yang selama berabad-abad tertidur lelap, hingga digoncang oleh perang besar, dikejutkan oleh gerakan Zionis, dan dilanggar oleh helah jahat (British) dan terbangunnya, sedikit demi sedikit.”

Peningkatan imigrasi Yahudi di bawah mandat menciptakan ketegangan dan kekerasan antara warga Palestin Arab dan Yahudi Eropah. Salah satu respon pertama yang populer atas tindakan Britain adalah pemberontakan Nebi Musa pada 1920 yang mengorbankan empat warga Arab Palestin dan lima imigran Yahudi.

Siapa lagi di sebalik itu?
Ketika Britain secara umum memegang tanggung jawab atas Deklarasi Balfour, penting untuk mencatat bahawa pernyataan tersebut tidak akan dibuat tanpa persetujuan terlebih dahulu dari kekuatan sekutu lainnya selama Perang Dunia I.

Dalam perhimpunan Kabinet Perang pada bulan September 1917, menteri-menteri Britain memutuskan bahawa “pandangan dari Presiden Wilson harus diperoleh sebelum deklarasi apapun dibuat”. Memang, menurut catatan kabinet pada 4 Oktober, para menteri Britain mengingatkan kembali Arthur Balfour dengan menegaskan bahawa Wilson “sangat mendukung gerakan tersebut”.

Perancis juga terlibat dan mengumumkan dukungannya sebelum Deklarasi Balfour dikeluarkan. Sepucuk surat bertarikh Mei 1917 dari Jules Cambon, seorang diplomat Perancis kepada Nahum Sokolow, seorang Zionis Polandia, yang menyatakan pandangan simpati dari pemerintah Perancis terhadap “penjajahan Yahudi di Palestin”.

“Itu akan menjadi tindakan keadilan dan perbaikan untuk membantu – dengan perlindungan Kekuatan Sekutu – kebangkitan kembali kebangsaan Yahudi di Tanah itu di mana orang-orang Israel diasingkan berabad-abad yang lalu,” tulisnya dalam surat tersebut. Hal ini dipandang sebagai perintis jalan menuju Deklarasi Balfour.

Apa kesannya terhadap warga Palestin?
Deklarasi Balfour secara luas dilihat sebagai perintis jalan menuju Nakba Palestin 1948, iaitu ketika kelompok-kelompok bersenjata Zionis, yang dilatih oleh Britain, secara paksa mengusir lebih dari 750,000 warga Palestin dari tanah air mereka.

Meskipun sejumlah pembangkang di dalam Kabinet Perang meramal kemungkinan hasil seperti itu, pemerintah Britain tetap memilih untuk mengeluarkan deklarasi. Walaupun sukar untuk menyiratkan bahawa perkembangan di Palestin ketika ini dapat ditelusuri kembali dari Deklarasi Balfour, tidak ada keraguan bahawa Mandat British menciptakan suasana bagi penduduk minoriti Yahudi untuk memperoleh kelebihan kuasa di Palestin dan membangun sebuah negara bagi diri mereka sendiri dengan mengorbankan Arab Palestin.

Ketika Britain memutuskan untuk mengakhiri mandat mereka pada 1947 dan mengalihkan masalah Palestin kepada Kesatuan Bangsa-bangsa (PBB), orang-orang Yahudi telah memiliki pasukan yang dibentuk dari kelompok-kelompok militan bersenjata yang dilatih dan diciptakan untuk berperang berdampingan dengan Britain pada Perang Dunia II.

Lebih penting lagi, Britain membiarkan orang-orang Yahudi mendirikan institusi pemerintahan sendiri, seperti Lembaga Yahudi, untuk mempersiapkan diri mereka bagi sebuah negara ketika waktunya tiba, sementara warga Palestin tidak diizinkan melakukan hal serupa. Ini membuka jalan bagi pembersihan kaum Palestin pada tahun 1948.

(Al-Jazeera | Sahabat al-Aqsha)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts