HAMAS Tolak Konsep Dua Negara

Israel berusaha mati-matian dalam mempropagandakan konsep dua negara antara Palestin dan Israel. Beberapa orang tokoh seperti Hillary Clinton dan Paus Benecdictus telah didatangkan ke kawasan itu. Dan rancangannya Barack Obama akan segera turun padang juga untuk memperkuat isu dua negara.

Pihak paling berkepentingan atas tanah Palestin, rakyat Palestin dan Hamas, tetap bertegas menolak.

Akhir bulan lalu, Khaled Misyal, pemimpin Hamas kembali mengeluarkan penolakan atas gagasan tersebut. “Hamas menolak konsep dua negara!” ujarnya tegas akhir bulan lalu. Penolakan Hamas ini terjadi untuk kesekian kalinya. Setiap kali seorang tokoh datang dan membicarakan Palestin, maka Khaled Misyal pun setiap kali itu juga akan bersuara menyatakan penolakan Hamas atas konsep dua negara.

Misyal pun mengatakan bahawa sikap Fatah yang cenderung menyetujui konsep itu dengan dalih untuk mencapai perdamaian, Misyal berkomentar bahawa hal itu hanya sebagai bentuk gencatan senjata yang terjadi dalam jangka yang cukup lama. Beberapa orang penganalisis mengatakan bahawa konsep dua negara hanya sebagai usaha Israel ke arah pembentukan Israel yang utuh.

AS dan Kesatuan Eropah amat jelas menyetujui idea konsep dua negara ini, bahkan berada di belakangnya. Fatah juga mendokong idea tersebut. Mereka sibuk memperjuangkan pemerintahan Palestin dengan mengatakan bahawa Salam Fayyad yang didaulatkan sebagai Perdana Menteri merupakan sekutu kepada kubu Mahmoud Abbas akan membentuk pemerintah tanpa melibatkan Hamas.

Khaled Misyal berkata, “Perbincangan damai yang dilakukan oleh Abbas hanya akan semakin melemahkan legitimasi Palestin.” (sa/imr/eramuslim/fn

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Related Posts